Perbedaan HTTP dan HTTPS

Penjelasan Lengkap Perbedaan antara HTTP dan HTTPS

Tekno Advisor – Perbedaan HTTP dan HTTPS

Halo Sobat Tekno, Apakah kalian sering berselancar di internet? ,tentunya pastilah, nah saat kalian berselancar di internet dan searching sesuatu kamu pasti pernah menemukan website yang memakai HTTP dan HTTPS , Lantas Apa perbedaanya? Para Pengguna biasa jarang memperhatikannya, tetapi HTTP (atau, http://) dan HTTPS (https://) keduanya merupakan opsi untuk memulai URL, menunjukkan perbedaan penting di semua halaman web yang Kalian kunjungi setiap hari. Bahkan jika Kalian Tidak ingin untuk mengetahui cara kerja berbagai hal, kami yakin hal ini akan menambah wawasan Kalian tentang internet. Anggap ini sebagai pelajaran pertama Kalian jika Kalian tertarik untuk mempelajari lebih dalam tentang sistem keamanan dalam internet.

Perbedaan HTTP dan HTTPS

Perbedaan HTTP dan HTTPS

Inilah perbedaan antara HTTP dan HTTPS, seperti yang dijelaskan oleh infografis luar biasa yang dibuat oleh Tekno Advisor ini. Di bawah ini saya akan menjelaskan poin yang paling penting.

HTTP: Tidak Ada Enkripsi Data yang Diimplementasikan

Http adalah singkatan dari Hypertext Transfer Protocol¬†,Setiap tautan URL yang dimulai dengan HTTP menggunakan tipe dasar “protokol transfer hypertext”. Diciptakan oleh Tim Berners-Lee pada awal 1990-an, ketika Internet masih dalam masa pertumbuhan, standar protokol jaringan inilah yang memungkinkan browser web dan server berkomunikasi melalui pertukaran data.

HTTP juga disebut “sistem tanpa negara”, yang berarti memungkinkan koneksi sesuai permintaan. Kalian mengklik tautan, meminta koneksi, dan browser web Kalian mengirimkan permintaan ini ke server, yang merespons dengan membuka halaman. Semakin cepat koneksi, semakin cepat data disajikan kepada Kalian.

Sebagai “protokol lapisan aplikasi”, HTTP tetap fokus pada penyajian informasi, tetapi kurang peduli tentang cara informasi ini berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Sayangnya, ini berarti HTTP dapat disadap dan berpotensi diubah, membuat informasi dan penerima informasi (yaitu Kalian) rentan.

HTTPS: Koneksi Terenkripsi

HTTPS bukanlah kebalikan dari HTTP, tetapi sepupunya yang lebih muda. Https adalah singkatan dari Hypertext Transfer Protocol Secure .Keduanya pada dasarnya sama, karena keduanya merujuk pada “protokol transfer hiperteks” yang sama yang memungkinkan data web yang diminta ditampilkan di layar Kalian. Tapi, HTTPS masih sedikit berbeda, lebih maju, dan jauh lebih aman.

Sederhananya, protokol HTTPS adalah perpanjangan dari HTTP. Bahwa “S” dalam singkatan berasal dari kata Secure dan didukung oleh Transport Layer Security (TLS) [penerus Secure Sockets Layer (SSL)], teknologi keamanan standar yang membuat koneksi terenkripsi antara server web dan peramban.

Tanpa HTTPS, data apa pun yang Kalian masukkan ke dalam situs (seperti nama pengguna/sandi, kartu kredit atau detail bank, data pengiriman formulir lainnya, dll.) akan dikirim dalam bentuk teks biasa dan oleh karena itu rentan terhadap intersepsi atau penyadapan. Untuk alasan ini, Kalian harus selalu memeriksa apakah situs menggunakan HTTPS sebelum Kalian memasukkan informasi apa pun.

Selain mengenkripsi data yang dikirimkan antara server dan browser Kalian, TLS juga mengautentikasi server yang Kalian sambungkan dan melindungi data yang dikirimkan tersebut dari gangguan.

Ini membantu saya untuk memikirkannya seperti ini – HTTP di HTTPS setara dengan tujuan, sedangkan SSL setara dengan perjalanan. Yang pertama bertanggung jawab untuk mendapatkan data ke layar Kalian, dan yang kedua mengelola cara data itu sampai di sana. Dengan kekuatan gabungan, mereka memindahkan data dengan cara yang aman.

Kelebihan dan Kekurangan HTTPS

Seperti dibahas di atas, HTTPS membantu memastikan keamanan siber. Ini, tanpa diragukan lagi, merupakan solusi protokol jaringan yang lebih baik daripada sepupunya yang lebih tua, HTTP.

Tapi, apakah HTTPS semua tentang kelebihannya? Mungkin ada kekurangan untuk itu semua? Mari kita cari tahu.

Manfaat keamanan yang disebutkan di atas – mengautentikasi server, mengenkripsi transmisi data, dan melindungi pertukaran dari gangguan – adalah keuntungan utama yang jelas menggunakan HTTPS. Operator situs ingin dan perlu melindungi data pengunjung mereka (HTTPS sebenarnya adalah persyaratan untuk situs mana pun yang mengumpulkan informasi pembayaran menurut Stkalianr Keamanan Data PCI) dan pengunjung situs ingin mengetahui bahwa data mereka dikirim dengan aman.

Meningkatnya permintaan akan privasi dan keamanan data dari masyarakat umum adalah keuntungan lain menggunakan HTTPS. Faktanya, menurut We Make Websites, 13% dari semua pengabaian keranjang adalah karena masalah keamanan pembayaran. Pengunjung situs ingin tahu bahwa mereka dapat memercayai situs Kalian, terutama jika mereka memasukkan detail keuangan, dan menggunakan HTTPS adalah salah satu cara untuk melakukannya (yaitu salah satu cara untuk menunjukkan kepada pengunjung bahwa informasi apa pun yang mereka masukkan akan dienkripsi).

HTTPS juga dapat membantu SEO Kalian. Kembali saat tahun 2014, Google mengumumkan HTTPS sebagai sinyal peringkat. Sejak itu, beberapa studi dan pengalaman anekdotal dari perusahaan yang telah menerapkan HTTPS menunjukkan korelasi dengan peringkat dan visibilitas halaman yang lebih tinggi.

Peramban juga ikut serta dalam upaya meningkatkan penggunaan HTTPS dengan menerapkan perubahan UI yang akan berdampak negatif pada situs non-HTTPS. Misalnya, Google mengumumkan awal tahun ini bahwa Chrome pada bulan Juli (hanya beberapa bulan dari sekarang!) bahwa mereka akan menkaliani semua situs HTTP sebagai tidak aman.

Firefox juga telah mengumumkan rencana untuk menkaliani situs HTTP. Bayangkan dampaknya pada pembangunan merek dan pemasaran Kalian, akuisisi pelanggan Kalian, dan bir putih. Satu-satunya cara untuk menghadapi perubahan yang masuk adalah dengan menerimanya – dapatkan HTTPS di situs Kalian!

Hal-Hal yang Perlu Diwaspadai Sebelum Beralih ke HTTPS

Meskipun proses peralihan dari HTTP ke HTTPS adalah jalan satu arah, masih banyak orang yang teralihkan, mungkin karena banyaknya pilihan yang ada pada mereka.

Singkatnya, proses yang disebutkan sebelumnya terdiri dari empat langkah ini:

  • Memperoleh sertifikat SSL dari Otoritas Sertifikat tepercaya
  • Memasangnya di akun hosting situs Kalian
  • Menyiapkan 301 Redirects dengan mengedit file .htaccess di folder root Kalian dengan menambahkan:
  • Mesin Tulis Ulang Hidup
  • Nonaktif %{HTTPS} Tulis Ulang
  • Aturan Penulisan Ulang (.*) https://%{HTTP_HOST}%{REQUEST_URI} [R=301,L]
  • Memberi tahu mesin telusur bahwa alamat situs Kalian telah berubah dan siapa pun yang mengunjungi situs Kalian setelah itu secara otomatis dialihkan ke alamat HTTPS.
  • Jika ini masih tampak rumit bagi Kalian, jangan khawatir. Pilihan Kalian tidak habis!

Banyak perusahaan hosting saat ini menawarkan Sertifikat SSL sebagai bagian dari layanan mereka, melakukan sebagian besar pekerjaan mereka sendiri (tiga dari empat langkah pertama yang disebutkan di atas). Kalian hanya perlu menunjukkan pengunjung Kalian ke alamat baru. Tapi, waspadalah! Ini dapat dikenakan biaya beberapa dolar ekstra.

Kesimpulan

Nah sampai disini sudah paham ya sobat tekno,Bagaimanapun, Internet sekarang memiliki lebih dari 4 miliar pengguna, konsumen konten, pembeli dan sejenisnya. Kombinasi permintaan pengguna (pengunjung situs lebih sadar akan keamanan data daripada sebelumnya), peraturan (misalnya PCI DSS), dan dorongan dari browser (misalnya rencana untuk menkaliani situs HTTP sebagai tidak aman), memperjelas bahwa transisi penuh dari HTTP ke HTTPS akan Habis .

Tentang Citra Palastri

SEO Professional ,Author & Penulis yang Berpengalaman di Bidang Teknologi Komunikasi lebih dari 5 Tahun

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *