Perusahaan Kripto Voyager Digital Ajukan Kebangkrutan

Pemberi pinjaman kripto AS Voyager Digital mengatakan pada Rabu (6/7/2022) pihaknya telah mengajukan kebangkrutan, menjadi korban lain dari penurunan harga yang telah mengguncang sektor cryptocurrency.

Dilansir dari Channel News Asia, Kamis (7/7/2022), pemberi pinjaman kripto seperti Voyager berkembang pesat dalam pandemi COVID-19, menarik deposan dengan suku bunga tinggi dan akses mudah ke pinjaman yang jarang ditawarkan oleh bank tradisional.

Namun kemerosotan baru-baru ini di pasar kripto telah merugikan pemberi pinjaman yang membuat perusahaan seperti Voyager Digital berada di ambang kehancuran.

Dalam pengajuan kebangkrutan Bab 11 pada Selasa, Voyager yang berbasis di New Jersey tetapi terdaftar di Toronto memperkirakan ia memiliki lebih dari 100.000 kreditur dan di suatu tempat antara USD 1 miliar (Rp 14,9 triliun) dan USD 10 miliar (Rp 149,9 triliun) aset, dan kewajiban senilai nilai yang sama.

Bab 11 adalah prosedur kebangkrutan menahan semua masalah litigasi perdata dan memungkinkan perusahaan untuk mempersiapkan rencana turnaround sambil tetap beroperasi.

Dalam pesan kepada pelanggan di Twitter, CEO Voyager Digital, Stephen Ehrlich mengatakan proses itu akan melindungi aset dan memaksimalkan nilai bagi semua pemangku kepentingan, terutama pelanggan.

Voyager mengatakan pada Rabu mereka memiliki lebih dari USD 110 juta uang tunai dan memiliki aset kripto. Ini bermaksud untuk membayar karyawan dengan cara biasa dan melanjutkan manfaat utama mereka dan program pelanggan tertentu tanpa gangguan.

Pekan lalu, Voyager mengatakan telah mengeluarkan pemberitahuan default untuk hedge fund kripto yang berbasis di Singapura, Three Arrows Capital (3AC) karena gagal melakukan pembayaran pinjaman kripto dengan total lebih dari USD 650 juta.

3AC akhir minggu itu mengajukan kebangkrutan bab 15, yang memungkinkan debitur asing untuk melindungi aset AS, menjadi salah satu investor profil tertinggi yang terkena jatuhnya harga kripto. 3AC sekarang sedang dilikuidasi.

Baca Juga :   Media Sosial Tentara Inggris Diretas, Digunakan untuk Penipuan Kripto

Perusahaan Pemberi Pinjaman Kripto Vauld Hentikan Penarikan dan Penyetoran

Sebelumnya, bertambah lagi deretan perusahaan kripto yang terdampak akibat penurunan harga belakangan ini. Kali ini giliran, pemberi pinjaman kripto, Vauld, pada Senin, 4 Juli 2022 waktu setempat menghentikan semua penarikan, perdagangan, dan penyetoran di platformnya. Menurut laporan, perusahaan saat ini menjajaki opsi restrukturisasi potensial.

CEO Vauld, Darshan Bathija mengatakan, dalam sebuah posting blog pada Senin perusahaan menghadapi “tantangan keuangan” karena “kondisi pasar yang bergejolak.

“Kesulitan keuangan dari mitra bisnis utama kami pasti mempengaruhi kami, dan iklim pasar saat ini yang telah menyebabkan pelanggan menarik lebih dari USD 197,7 juta (Rp 2,9 triliun) dari platform sejak 12 Juni,” kata Bathija dikutip dari CNBC, Selasa (5/7/2022).

Perusahaan yang berbasis di Singapura itu mengatakan sedang bekerja dengan penasihat keuangan dan hukumnya untuk menjelajahi dan menganalisis semua opsi yang mungkin, termasuk opsi restrukturisasi potensial, yang paling baik melindungi kepentingan pemangku kepentingan Vauld.

Langkah Vauld untuk menghentikan penarikan terjadi kurang dari tiga minggu setelah CEO Bathija mengatakan perusahaan terus beroperasi seperti biasa meskipun kondisi pasar bergejolak.

Dalam posting blog 16 Juni lalu, Bathija mengatakan penarikan sedang “diproses seperti biasa dan ini akan terus terjadi di masa depan.”

Imbas Anjloknya Pasar Kripto

Namun, Vauld telah menjadi korban terbaru dari anjloknya harga cryptocurrency tahun ini. Bitcoin memiliki kinerja kuartalan terburuk sejak 2011 di kuartal kedua 2022. Miliaran dolar terhapus dari nilai pasar cryptocurrency dalam periode tiga bulan.

Perusahaan pemberi pinjaman kripto seperti Vauld telah menghadapi masalah likuiditas. Celsius bulan lalu menghentikan penarikan untuk pelanggan dengan alasan “kondisi pasar yang ekstrem.”

Baca Juga :   Perusahaan Kripto Celsius Berhasil Bayar Utang Rp 4,5 Triliun

Vauld mengatakan sedang dalam diskusi dengan calon investor di perusahaan. Perusahaan mengatakan telah mempekerjakan Kroll Pte Limited sebagai penasihat keuangannya, serta Cyril Amarchand Mangaldas, dan Rajah & Tann Singapore LLP sebagai penasihat hukumnya masing-masing di India dan Singapura.

Keruntuhan pasar telah mengekspos kekurangan dalam sejumlah proyek cryptocurrency dan model bisnis. Sementara itu, dana lindung nilai cryptocurrency utama Three Arrows Capital jatuh ke dalam likuidasi setelah gagal membayar lebih dari USD 660 juta pinjaman dari Voyager Digital.

 

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.