Apple App Store vs Google Play Store

Apple App Store Vs Google Play Store

Apple App Store vs Google Play Store (perbandingan 2021)

Apa aplikasi favorit Anda? Kami yakin bahwa setidaknya beberapa nama muncul di benak Anda, yang tanpanya Anda tidak dapat melanjutkan hari Anda. Bergantung pada sistem operasi perangkat Anda, Anda harus berterima kasih kepada Apple App Store atau Google Play Store karena mengizinkan Anda menikmati aplikasi ini.

Kedua toko aplikasi tersebut adalah pemain hebat di industri aplikasi dan telah mengembangkan basis pelanggan yang sangat baik. Namun, karena keduanya memiliki kualitas dan kekurangannya sendiri, terus periksa perbandingan Apple App Store vs Google Play Store kami dan putuskan mana yang paling Anda sukai.

Apa itu Apple App Store dan Google Play Store?

Google Play Store dan Apple App Store masing-masing adalah toko aplikasi resmi untuk Android dan iOS. Diluncurkan pada tahun 2008, dan telah tumbuh secara eksponensial sejak saat itu. Di Google Play Store dan Apple App Store, pengguna dapat menelusuri dan mengunduh aplikasi Android dan iOS serta musik, buku, film, dan acara TV.

Apple App Store vs Google Play Store – Kualitas

Melihat waktu persetujuan aplikasi, Anda dapat dengan mudah memahami mana dari dua toko aplikasi yang menawarkan aplikasi yang lebih berkualitas dan lebih aman bagi penggunanya.

Google Play Store membutuhkan waktu sekitar dua jam atau kurang untuk meninjau dan menyetujui aplikasi. Apakah ini cukup waktu untuk memeriksa apakah aplikasi siap dirilis untuk penggunaan umum? Mungkin tidak, karena ada ribuan aplikasi Android yang ditawarkan setiap hari. Tetapi setiap aplikasi melewati proses otomatis untuk memeriksa apakah itu bebas virus/malware dan apakah mengandung gambar ketelanjangan atau hak cipta. Selain itu, aplikasi diperiksa secara manual oleh para ahli.

Sebaliknya, Apple App Store membutuhkan waktu lebih lama untuk meninjau aplikasi sebelum mengunggahnya ke platform. Lebih dari 90% aplikasi iOS dipindai dalam waktu 48 jam.

Kita dapat menyimpulkan bahwa Apple App Store menyediakan aplikasi berkualitas tinggi kepada penggunanya. Meskipun Google Play juga menyertakan aplikasi hebat, ada kemungkinan besar Anda dapat menemukan beberapa aplikasi yang memiliki bug yang dapat menyebabkan masalah keamanan.

Apple App Store vs Google Play Store – Pendapatan

Dalam hal pembagian pendapatan dengan pengembang aplikasi, baik Google Play Store maupun Apple App Store memiliki aturan yang sama. 70% dari hasil pergi ke pengembang, sementara 30% pergi ke toko.

Namun, itu menduduki puncak App Store Apple dengan perkiraan pendapatan $ 72,3 miliar pada tahun 2020, dan bertanggung jawab atas 65% dari total pendapatan aplikasi. Pada tahun yang sama, Google Play Store menghasilkan pendapatan hampir $40 miliar melalui aplikasi Android. Ini jauh lebih kecil daripada keuntungan Apple App Store. Namun jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya mengalami peningkatan sebesar 25%.

Selain itu, Apple App Store mengungguli Google Play dalam pendapatan meskipun Android menyumbang 71,44% dari pangsa pasar sistem operasi seluler dan tablet di seluruh dunia pada Mei 2021 (dibandingkan dengan 27,77% yang dimiliki oleh iOS). Selanjutnya, pada Juni 2021, Apple memiliki kapitalisasi pasar sebesar $2.104 triliun, menjadikannya perusahaan paling berharga di dunia.

Sebagian besar perusahaan menyarankan pengembang aplikasi seluler untuk menjalankan aplikasi iOS terlebih dahulu jika tujuan mereka adalah menghasilkan uang karena Apple App Store adalah pemimpin di bidang ini.

Apple App Store vs. Google Play Store – Pertumbuhan

Sejak diluncurkan pada tahun 2008, Apple App Store dan Google Play Store telah berkembang pesat. Statistik penggunaan smartphone Inggris menunjukkan bahwa 100% GenZ di Inggris adalah pengguna smartphone. Menurut Anda, bagaimana pengaruhnya terhadap pertumbuhan toko aplikasi?

Google Play Store telah menunjukkan pertumbuhan yang signifikan dalam jumlah aplikasi Android yang tersedia. Di sisi lain, Apple App Store dibedakan oleh peningkatan total pendapatan tahunannya. Namun, itu tidak berarti bahwa tingkat pertumbuhan pendapatan Google Play adalah sesuatu yang harus diperhatikan. Misalnya, pada tahun 2020, Google Play Store menghasilkan peningkatan pendapatan sebesar 25% dibandingkan tahun 2019. Demikian pula, statistik menunjukkan bahwa pertumbuhan aplikasi di Apple App Store meningkat sebesar 6,10% dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.

Play Store vs App Store – Jumlah Aplikasi

Berapa banyak aplikasi yang ada di App Store?
Apple App Store hanya memiliki 500 aplikasi iOS yang tersedia selama peluncurannya. Saat ini, ia menawarkan 2,22 juta aplikasi, menjadikannya toko aplikasi terbesar kedua di pasar.

Berapa banyak aplikasi yang ada di Play Store?
Jadi, apakah Google Play Store lebih besar dari Apple App Store? Ya, ini adalah toko aplikasi terbesar dengan 3,48 juta aplikasi Android pada kuartal pertama tahun 2021. Pada tahun 2020, pengguna di seluruh dunia mengunduh 108,5 miliar aplikasi seluler dari Google Play, naik dari 76 miliar pada tahun 2018. Statistik menunjukkan pengguna Google Play Store akan mengunduh 139 miliar aplikasi seluler pada tahun 2024.

Karena Google Play tersedia untuk rentang produk yang lebih luas, ini menghasilkan lebih banyak unduhan daripada Apple App Store, yang hanya tersedia untuk perangkat Apple. Selain itu, jumlah aplikasi terus berfluktuasi untuk setiap toko aplikasi karena mereka secara teratur menghapus aplikasi berkualitas rendah atau aplikasi yang tidak mengikuti pedoman saat ini. Namun, bahkan dengan penyaringan aplikasi biasa, jumlah aplikasi terus meningkat selama bertahun-tahun.

Keuntungan dari Apple App Store dan Google Play Store

Keuntungan paling penting dari Apple App Store dari sudut pandang pengguna adalah ia menawarkan aplikasi berkualitas tinggi yang diperiksa secara menyeluruh. Selain itu, pelanggan dapat memilih dari daftar aplikasi iOS yang tersedia dengan harga terjangkau dan menikmatinya dengan aman.

Apa yang dianggap sebagai keuntungan oleh pengguna Apple App Store akan menjadi kerugian bagi pengguna Google Play Store. Tidak seperti Apple, Android memberi pelanggannya akses ke banyak aplikasi gratis.

Apa perbedaan antara Google Play dan Apple App Store?
Meskipun kedua toko aplikasi memiliki tujuan yang sama – menyediakan aplikasi berkualitas kepada pengguna, mereka pasti memiliki beberapa perbedaan.

Apple App Store memperoleh pendapatan tertinggi, dan tidak seperti Google Play, itu juga tersedia di China. Selain itu, pengguna Apple App Store biasanya membayar untuk aplikasi iOS mereka, sehingga berkontribusi pada pendapatan tahunan.

Adalah adil untuk mengatakan bahwa Google Play berbeda dari Apple App Store dengan menjadi lebih ramah pengembang karena proses persetujuan aplikasi tidak ketat.

Terakhir, Google Play membebankan biaya pendaftaran satu kali kepada pengembang sebesar $25 untuk mengirimkan aplikasi, sementara Apple membebankan biaya pengembang tahunan sebesar $99.

Ulasan Pengguna

Jika Anda melihat peringkat pelanggan untuk kedua toko aplikasi, Anda akan terkejut menemukan bahwa peringkat mereka secara keseluruhan tidak terlalu bagus. Menariknya, keduanya memiliki rating yang sama yaitu 1,6 bintang di Trustpilot. Namun, mari kita fokus pada ulasan positif karena ulasan negatif untuk kedua toko aplikasi terutama terkait dengan pengembalian uang untuk uang yang tidak sah.

Pelanggan Android senang dengan betapa terorganisirnya dan mudahnya penggunaan App Store ini. Selain itu, pengulas telah menyebutkan bahwa Google Play menawarkan beragam aplikasi dan game Android yang luar biasa. Namun, dalam banyak ulasan, pelanggan mencatat bahwa ada juga banyak aplikasi berkualitas rendah, dan Google Play harus menangani masalah ini.

Pengguna Apple App Store terutama puas dengan keseluruhan produk, dan banyak yang menyatakan bahwa mereka menggunakan banyak perangkat Apple yang berbeda. Selanjutnya, tim layanan pelanggan Apple menerima umpan balik positif.

Kesimpulan

Jadi, mana yang lebih baik: Play Store atau App Store? Faktanya, ini adalah pertempuran tanpa akhir antara dua raksasa di industri aplikasi. Google Play Store dan Apple App Store adalah pasar yang dinamis dan rumah bagi jutaan aplikasi berbeda. Tidak hanya nyaman dan menyenangkan bagi pengguna Android dan iOS, tetapi toko aplikasi juga telah menjadi sumber yang bagus untuk pengembang dan peluang monetisasi.

Ada banyak hal positif tentang kedua toko aplikasi, tetapi tentu saja, ada juga beberapa aspek negatif yang memberi mereka banyak ruang untuk perbaikan. Oleh karena itu, kita dapat dengan mudah mengatakan bahwa ini adalah seri dalam persaingan Apple App Store melawan Google Play Store

Tentang Zhafira Diandra

SEO Professional, Author & Penulis yang telah berpengalaman di bidang Internet Marketing dan Teknologi selama 5 Tahun

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *