Para Ilmuwan Bingung Bumi Berputar Lebih Cepat, Bikin Hari Jadi Lebih Pendek

PARA ilmuwan dibuat bingung setelah menemukan Planet Bumi berputar lebih cepat dari biasanya. Ini membuat hari lebih pendek dari biasanya.

Pengukuran baru oleh Laboratorium Fisika Nasional Inggris menunjukkan bahwa Bumi saat ini berputar lebih cepat daripada setengah abad yang lalu. Pada tanggal 29 Juni, rotasi penuh Bumi membutuhkan waktu 1,59 milidetik kurang dari 24 jam, hari terpendek yang pernah tercatat.

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa jika kecepatan rotasi terus meningkat, manusia mungkin perlu menghilangkan 1 detik dari jam atom selama ini.

“Jika rotasi cepat Bumi berlanjut, itu bisa mengarah pada pengenalan detik kabisat negatif pertama,” lapor astrofisikawan Graham Jones melalui Timeanddate.com.

“Ini akan diperlukan untuk menjaga waktu sipil yang didasarkan pada detak jam atom yang sangat stabil, sejalan dengan waktu matahari, yang didasarkan pada pergerakan matahari melintasi langit,” imbuhnya.

Detik kabisat negatif berarti jam saat ini melewati 1 detik yang berpotensi menimbulkan masalah bagi sistem IT.

Para peneliti di Meta mengatakan lompatan kedua akan memiliki efek kolosal pada teknologi dan menjadi “sumber utama rasa sakit” untuk infrastruktur perangkat keras.

“Dampak detik kabisat negatif belum pernah diuji dalam skala besar; itu bisa berdampak buruk pada perangkat lunak yang mengandalkan pengatur waktu atau penjadwal,” ungkap sebuah posting blog tentang topik tersebut yang ditulis peneliti Oleg Obleukhov dan Ahmad Byagowi.

Ilmuwan Leonid Zotov, Christian Bizouard dan Nikolay Sidorenkov, mengklaim bahwa rotasi tidak teratur adalah hasil dari sesuatu yang disebut Chandler Wobble sebagai gerakan tidak teratur kutub geografis Bumi di seluruh permukaan dunia.

“Amplitudo normal goyangan Chandler adalah sekira 3 hingga 4m di permukaan Bumi,” kata Zotov kepada Timeanddate, “Tetapi dari 2017 hingga 2020 menghilang.”

Beberapa ahli percaya pencairan dan pembekuan kembali lapisan es di gunung tertinggi di dunia dapat berkontribusi pada kecepatan Bumi yang tidak teratur.

“Bumi telah mencatat hari terpendeknya sejak para ilmuwan mulai menggunakan jam atom untuk mengukur kecepatan rotasinya,” lapor Timeanddate.

“Pada 29 Juni 2022, Bumi menyelesaikan satu putaran dalam 1,59 milidetik kurang dari 24 jam. Ini adalah yang terbaru dalam serangkaian rekor kecepatan untuk Bumi sejak 2020.”

Profesor Zotov mengatakan bahwa ada 70 persen kemungkinan Bumi telah mencapai panjang minimum hari. Ini berarti manusia mungkin tidak akan pernah menggunakan detik kabisat negatif. Namun, ia mengaku belum mengetahui secara pasti dengan teknologi saat ini.

Efek kedua negatif dan konsekuensi potensialnya bergema kembali ke teori Y2K, di mana banyak yang percaya komputer tidak akan mampu menangani jam yang terus berdetak hingga milenium baru.

Meskipun Y2K pada akhirnya terbukti tidak lebih dari sekadar masalah dalam peradaban manusia yang sangat terkomputerisasi, batasan pemrograman lain terdeteksi pada tahun 2014.

Sebagian besar server komputer menggunakan sistem yang sama yang menyimpan tanggal dan waktu dalam bilangan bulat 32-bit yang menghitung jumlah detik sejak 1 Januari 1970, sering disebut sebagai waktu Epoch.

Pada 19 Maret 2038, tepatnya 03:14:07 (waktu universal terkoordinasi), jam akan mencapai angka terbesar yang dapat diwakili oleh bilangan bulat 32 bit.

Seperti apa adanya, kemungkinan besar banyak komputer tidak akan dapat membedakan antara tahun 2038 dan 1970. Namun, pada tahun 2038, banyak sistem 32-bit kemungkinan akan aus atau diganti.

Infrastruktur kemungkinan akan menjadi masalah terbesar yang harus diperbaiki, tetapi merencanakan perubahan cukup jauh sebelumnya akan menghilangkan sebagian besar masalah utama yang berkaitan dengan masalah waktu dan tanggal dengan komputer.

 

 

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.